Cara Menjadi Orang Yang Beruntung

KEBERUNTUNGAN

Apakah Anda pernah melihat seseorang dan berpikir, “Dia sangat beruntung. Dia punya uang, dia dalam hubungan yang hebat dan wow – apa karier yang hebat, bisa melakukan perjalanan seperti itu? ”

Saya pernah berpikir seperti itu juga. Dan ketika pikiran saya menghibur pikiran ini, saya akan mendapati diri saya berada di tempat yang sering membuat saya merasa tertekan memikirkan alasan mengapa saya tidak sesukses “pria itu.”

Saya tidak seberuntung itu. Saya tidak beruntung dilahirkan dengan ketampanan atau keluarga yang tepat. Saya tidak cukup beruntung untuk memiliki pendidikan yang tepat atau cukup beruntung berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.

Tetapi ketika saya tumbuh dalam karir saya dan dalam hidup saya dan dengan bertemu banyak orang dari seluruh dunia dalam berbagai bidang kehidupan, saya membuat kesadaran yang mendalam ini:

Tentu, kita bisa dilahirkan ke dunia ini dan jatuh ke dalamnya. Tetapi begitu banyak orang sukses yang saya temui – dari pasangan dalam hubungan jangka panjang yang membahagiakan dengan wanita karir yang sukses hingga miliarder hingga orang yang sangat bahagia menjadi “beruntung” karena mereka berpikir secara berbeda dan mengambil tindakan tertentu.

Ketika saya memikirkan tentang perjalanan belajar saya sendiri untuk menghadapi ketidakpastian akhir-akhir ini, saya menyadari bahwa dengan tidak adanya keberuntungan yang diberikan kepada kita oleh undian kelahiran, kita semua bisa mendapatkan kesempatan untuk beruntung.

Orang yang beruntung itu :

Bekerja keras … diam-diam. Mereka tidak menyombongkan diri, bersulang atau pesta pora. Mereka melakukannya dengan Bekerja keras dari hari ke hari. Mereka tidak mengumumkannya di Facebook atau men-tweet tentang hal itu di Twitter.

Bergaul dengan orang-orang positif yang membangun mereka tidak meruntuhkan mereka. Hidup tanpa harus khawatir orang negatif memperlambat Anda.

Masukan benih positif ke dalam pikiran mereka setiap hari. Kita semua bangun dengan pikiran yang terkadang acak yang dapat melemahkan. Dengan secara proaktif memilih kata dan tindakan yang benar, beberapa orang mengatasi keterbatasan pagi yang ditetapkan oleh pikiran. Mereka memiliki ritual tertentu. Latihan lari pagi, meditasi, doa atau secangkir kopi pagi sambil berjalan anjing.

Melawan pikiran yang terlalu banyak berpikir setiap hari. Anda tidak sendiri. Kita semua terlalu memikirkan pilihan yang ada di depan. Ini bisa menjadi pertempuran harian. Apakah di DNA mereka? Mungkin. Tetapi semakin saya belajar bahwa beberapa orang – terutama orang yang lebih bahagia membuat pilihan untuk membatasi pikiran mereka yang terlalu banyak berpikir.

Memiliki tujuan yang jelas. Orang yang beruntung memiliki tujuan yang jelas. Baik untuk menyediakan bagi anak-anak mereka lebih dari yang mereka miliki atau untuk berhasil meluncurkan bisnis mereka. Apa pun penyebabnya, orang yang beruntung memiliki magnet yang menarik mereka ke tujuan mereka.

Terima ketidaksempurnaan. Mereka tidak mengatakan, “Ini bukan saat yang baik sekarang.” Tetapi mereka berkata, “Itu selalu saat yang baik di sini dan saat ini.” Mereka tahu waktu yang tepat tidak akan pernah datang kepada mereka. Mereka harus keluar dan menjadikannya waktu yang tepat.

Mereka tidak bergosip atau memperhatikan para kritikus. Orang-orang beruntung tidak terganggu oleh para penentang, ragu-ragu, atau pembenci. Mereka tidak membiarkan negativitas masuk ke pikiran mereka. Mengeluarkan keinginan untuk bergosip atau menanggapi kritik, orang-orang yang beruntung tersenyum dan terus berjalan maju.

Orang yang beruntung memimpin dari hati bukan kepala.

Mereka fokus pada tujuan, bukan rencana. Rencana bisa berubah. Kekacauan dapat mengganggu rencana terbaik yang ada. Tetapi tujuan tidak. Selamat menikah, anak-anak berbakat, pekerjaan yang berarti, dan karier yang sukses – ini biasanya tetap konstan tetapi bagaimana kita bisa ada di sana dapat berubah seiring waktu.

Mereka mengambil banyak tindakan. Orang yang beruntung memiliki bias untuk mencoba berbagai hal, bahkan jika mereka gagal. Mereka menciptakan kepastian dengan bergerak maju daripada duduk diam. Momentum berjalan ketika energi Anda mengalir.

Mereka terbuka untuk bertemu siapa saja, kapan saja. Berbicara secara terbuka kepada siapa saja yang akan mendengarkan ide-ide mereka, orang-orang yang beruntung tersenyum dan terlibat – membuka pikiran mereka untuk mengadakan pertemuan dengan orang asing dimana satu hal dapat mengarah ke hal lain.

Melepaskan masa lalu dan fokus pada saat-saat sekarang, orang-orang yang beruntung mengarahkan upaya mereka pada apa yang dapat mereka kontrol di sini dan saat ini. Tidak mengkhawatirkan tentang kemarin atau besok.

Mereka memiliki keyakinan kuat bahwa masa-masa sulit berlalu dan jika mereka bertahan cukup lama, mereka akan melewati kegagalan.

Mereka percaya pada diri mereka sendiri. Mereka tidak sombong. Orang yang beruntung merasa bahwa kita semua memiliki kekuatan batin ini … ketahanan pikiran manusia yang dapat mencapai hal-hal hebat.

Mereka selalu ingin tahu, mengajukan pertanyaan tentang hal-hal sederhana kepada semua orang yang mereka kenal. Mereka ingin memahami cara kerja semua hal. Mereka adalah penjelajah yang ingin mencapai dasar segalanya. Mereka menyambut gagasan, pemikiran, atau pengamatan baru.

Mereka tahu bahwa mendapatkan kesuksesan tidak pernah menjadi garis lurus tetapi jalan yang penuh dengan lekukan dan jalan samping. Orang-orang yang beruntung zig mengarungi jalan mereka melalui kehidupan sering di perairan yang belum dipetakan.

Akui bahwa mereka tidak sepintar itu. Orang yang beruntung menjadi pintar dan belajar dengan mencoba. Mereka membaca. Mereka bekerja keras. Akuilah kesalahan mereka. Minta maaf cepat dan lanjutkan. Mengakui bahwa kebahagiaan dan kesuksesan dalam hidup berasal dari pembelajaran terus-menerus.

Mereka melayani orang lain. Dari meluncurkan bisnis baru untuk mempertahankan pernikahan yang bahagia membutuhkan melayani orang lain dari diri Anda sendiri. Orang yang beruntung memberi dengan murah hati kepada orang lain melalui usaha mereka dalam pekerjaan, karier, bisnis, dan kehidupan pribadi mereka. Upaya mereka ditemukan untuk memastikan orang lain memiliki apa yang mereka butuhkan sebelum kebutuhan mereka terpenuhi.

Ketahuilah bahwa mereka tidak terlahir beruntung. Mereka menjadi beruntung dengan belajar, bekerja dan menyempurnakan kerajinan mereka. Mereka tidak terlahir pintar tetapi menjadi pintar dengan membaca, mengembangkan, berkultivasi dan tumbuh. Orang beruntung tidak mengandalkan keberuntungan. Mereka membuat pilihan untuk berpikir berbeda dan mengambil tindakan.