Mari Kenal Lebih Dekat Apa Itu “Matahari”

Permukaan matahari, atau atmosfer, dibagi menjadi tiga wilayah : fotosfer, kromosfer, dan korona matahari. Fotosfer adalah permukaan yang terlihat dari matahari dan lapisan atmosfer terendah. Tepat di atas fotosfer adalah kromosfer dan korona, yang juga memancarkan cahaya tampak tetapi hanya terlihat selama gerhana matahari, ketika bulan lewat di antara Bumi dan matahari.

Profil Matahari
diameter : 1,390,000 km .
massa : 1.989e30 kg
suhu : 5800 K (permukaan) 15.600.000 K (inti)

Matahari kita adalah bintang G2 urutan utama normal , salah satu dari lebih dari 100 miliar bintang di galaksi kita.

Sejarah Matahari

Matahari sejauh ini merupakan objek terbesar di tata surya. Ini mengandung lebih dari 99,8% dari total massa Tata Surya.

Sering dikatakan bahwa Matahari adalah bintang “biasa”. Itu benar dalam arti bahwa ada banyak orang lain yang serupa dengannya. Tetapi ada banyak bintang yang lebih kecil daripada yang lebih besar; Matahari berada di 10% teratas berdasarkan massa. Ukuran bintang median di galaksi kita mungkin kurang dari setengah massa Matahari.

Matahari dipersonifikasikan dalam banyak mitologi: orang-orang Yunani menyebutnya Helios dan orang-orang Romawi menyebutnya Sol. Matahari saat ini, sekitar 70% hidrogen dan 28% helium oleh massa segala sesuatu yang lain ( logam) berjumlah kurang dari 2%. Ini berubah perlahan seiring waktu Matahari mengubah hidrogen menjadi helium di intinya.

Lapisan luar Matahari menunjukkan rotasi diferensial, di khatulistiwa permukaan berputar sekali setiap 25,4 hari, dekat kutub itu sebanyak 36 hari. Perilaku aneh ini disebabkan oleh fakta bahwa Matahari bukanlah benda padat seperti Bumi. Efek serupa terlihat di planet-planet gas. Kekuatan Matahari (sekitar 386 miliar miliar mega Watt) dihasilkan oleh reaksi fusi nuklir.

Matahari mengandung sejumlah besar atom hidrogen. Biasanya, atom hidrogen netral mengandung proton bermuatan positif dan elektron bermuatan negatif yang mengorbitnya. Ketika atom ini bertemu dengan salah satu atom hidrogen miliknya, elektron luarnya masing-masing secara magnetis saling tolak. Ini mencegah salah satu proton agar tidak saling bertemu. Tetapi inti matahari begitu panas dan begitu bertekanan sehingga atom-atom berputar dengan begitu banyak energi kinetik sehingga mereka mengatasi kekuatan yang mengikat mereka bersama dan elektron yang terpisah dari proton mereka. Ini berarti proton, biasanya terjebak di dalam inti atom hidrogen, dapat benar-benar menyentuh, dan mereka bergabung bersama dalam proses yang disebut fusi termonuklir.

Sama seperti di dalam reaktor nuklir , atom-atom di dalam inti matahari menghantam satu sama lain setiap detik. Paling sering, empat proton hidrogen bergabung bersama untuk menciptakan satu atom helium. Sepanjang jalan, sedikit massa di keempat proton yang sangat kecil itu hilang, tetapi karena alam semesta melestarikan materi, ia tidak bisa menghilang begitu saja. Sebaliknya, massa itu diubah menjadi energi dalam jumlah yang dramatis setiap detik, matahari memancarkan daya 3,9 x 1026 watt. Ini adalah jumlah energi yang sangat besar sehingga tidak ada analogi yang berpusat pada Bumi. Mungkin angka tersebut dapat dikontekstualisasikan seperti ini: Jumlah watt ini jauh lebih banyak daripada seluruh listrik yang akan digunakan seluruh dunia, dengan tarif saat ini, selama beberapa ratus ribu abad.

Akhirnya, inti matahari akan mengubah semua hidrogennya ke dalam helium dan bintang akan mati. Tapi jangan dipikirkan. Itu tidak akan terjadi sekitar 5 milyar tahun lagi.